Scroll to Top

Potret Wajah Musik Indonesia dalam Buku Karya Mudya Mustamin, “25 Tahun AMI Awards”.

By Fransiscus Eko / Published on Wednesday, 19 Oct 2022 15:13 PM / No Comments / 148 views

Cadaazz.com – Sebuah buku yang berisi potret perjalanan AMI Awards dirilis pada 13 Oktober kemarin. Buku bertajuk “25 Tahun AMI Awards – Memotret Wajah Musik Indonesia” ini ditulis oleh jurnalis musik berpengalaman, Mudya Mustamin, dan diterbitkan oleh Yayasan Anugerah Musik Indonesia.

Menurut Ketua Umum Yayasan Anugerah Musik Indonesia (AMI Awards), Candra Darusman, kehadiran buku ini dimaksudkan untuk mensyukuri kerja keras dan prestasi AMI Awards dalam memperjuangkan eksistensinya selama 25 tahun. Sekaligus mendokumentasikan prestasi insan musik, sebagai aset arsip sejarah.

“Semoga buku ini juga bisa memberi manfaat, pencerahan dan pemahaman bagi berbagai kalangan, khususnya di lingkup industri musik Tanah Air tentang visi misi AMI Awards,” jelas Candra Darusman.

Ibarat ‘Proyek Sangkuriang’, Mudya Mustamin hanya butuh waktu sekitar satu setengah bulan untuk merampungkan buku ini. Dari mulai mewawancarai para narasumber utama, melakukan riset data nominasi dan penerima penghargaan dari tahun ke tahun, penulisan naskah hingga pengolahan tata letak semua dilakukan secara cepat.

“Sekitar dua minggu yang tersisa, dikosongkan khusus untuk proses cetak. Saya menargetkan, saat malam puncak AMI Awards digelar pada 13 Oktober 2022, buku ini sudah menghiasi selebrasi tahunan bertabur bintang itu,” beber pengasuh media daring khusus musik rock dan metal bernama Musikeras itu.

Mudya Mustamin lantas menegaskan, masyarakat luas – dan khususnya para praktisi serta pelaku musik – berhak mengetahui dan memahami perjuangan nyata para pendiri dan pengurus dalam mempertahankan eksistensi AMI Awards. Di balik gemerlapnya panggung malam puncak acara akbar ini, dan di antara derasnya kritikan dan cibiran yang kerap menyertai

“Satu yang pasti, buku ini tentunya masih jauh dari sempurna. Tapi momentum 25 tahun menjadi awal yang baik untuk mulai mengumpulkan dan menata kembali serakan serpihan sejarah penting AMI Awards. Semacam kaleidoskop perjalanan seru dari sebuah ajang pemberian penghargaan musik paling bergengsi di Tanah Air,” pria yang juga berperan sebagai manajer band D’Cinnamons itu merinci.

Buku “25 Tahun AMI Awards – Memotret Wajah Musik Indonesia” hanya dicetak 100 eksemplar dengan kemasan eksklusif hard cover dan halaman full colour. Memuat daftar nominasi dan pemenang AMI Awards dari 1997 hingga 2021. Beberapa sosok penting yang berbagi kisah dan kesan tentang AMI Awards dalam buku ini, antara lain Titiek Puspa, Tantowi Yahya, Ike Nurjanah, Armand Maulana dan Syaharani.

“Semoga apa yang saya tuangkan di sini cukup mewakili highlight perjalanan AMI Awards yang sangat bersejarah,” harap Mudya Mustamin.

Profil Penulis

Mudya Mustamin mengawali karir jurnalistik secara profesional sebagai kontributor di Majalah Hai selama setahun (1997-1998), lalu melanjutkan karir di posisi Editor Senior di sebuah tabloid musik “Muda Musika (MuMu)” selama tiga tahun (1999 – 2001). Sempat banting stir memproduseri sendiri dua produk rilisan rekaman, yakni album “The Best of Daniel Sahuleka” (2004 – moedyamusic records) yang menjadi salah satu rilisan ‘Best Seller di era itu, serta kompilasi “The Art of Metal” (2004 – Cadaz Records) yang antara lain memuat lagu-lagu metal rilisan Eropa.

Akhir 2004 ikut merintis terbentuknya majalah musik GitarPlus dan menjabat sebagai Pemimpin Redaksi hingga September 2016. Kini, Mudya mengasuh media daring khusus musik rock dan metal bernama “Musikeras.com” yang ia dirikan pada September 2016 dan merilis album kompilasi “Musikeras Cracked It!” (2018 – demajors).

Selain tetap menjalani profesi sebagai jurnalis musik, Mudya juga menekuni profesi sebagai manajer D’Cinnamons Band, sebuah grup akustik yang dikenal luas lewat hit “Kuyakin Cinta” dan “Selamanya Cinta”. Sebelumnya, selama lebih dari lima tahun, Mudya juga sempat menjadi manajer Cokelat, band yang terkenal lewat lagu “Bendera” dan “Karma”. Lalu sejak 2006,  Mudya juga tercatat sebagai salah satu juri tim kategorisasi AMI Awards dan masih aktif  hingga sekarang. (SPR)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1