Scroll to Top

“Mike Lewis” membintangi sebuah film pendek “Deep Tissue” karya Brian L. Tan.

By Fransiscus Eko / Published on Monday, 08 Aug 2022 18:10 PM / No Comments / 317 views

Mike LewisCadaazz.com – ‘Deep Tissue,’ sebuah film pendek horor erotis baru dari Good Form Bali dan Imagine Indonesia, bercerita tentang seorang pria yang diperankan oleh Mike Lewis yang mengunjungi Bali untuk melupakan mantan pacarnya. Karena frustrasi dan cemburu, ia memutuskan untuk mencoba salah satu tempat pijat yang terkenal di Bali.

Apakah dia akan menikmati dirinya sendiri, atau akankah dia menyesalinya? Film ini akan tayang perdana secara langsung di pemutaran khusus di Jakarta pada 11 Agustus 2022, dan kemudian secara eksklusif online di Netverse, platform streaming Net TV pada malam yang sama.

‘Deep Tissue’ disutradarai oleh Brian L. Tan aka “BLT,” seorang sutradara dengan pengalaman mengerjakan Visual Efek untuk film-film blockbuster Hollywood seperti ‘Tron: Legacy’, ‘X-Men’, ‘The Girl with the Dragon Tattoo’. Mike Lewis (‘Foxtrot Six’, ‘Dead Mine’) membintangi film ini bersama aktor Joseph Taylor (‘Monkey Man’, ‘Lost in Paradise’) dengan pendatang baru Cynthia Regina dan Ayu Norma Ilahi.

Menurut sutradara BLT, ‘Deep Tissue’ adalah sebuah thriller dengan cerita unik, yang merupakan penghormatan kepada genre era 1980an yang dipelopori oleh serial televisi seperti ‘Twilight Zone’, dan film-film horor yang disutradarai John Carpenter; dan baru-baru ini dapat terlihat gayanya seperti di serial Netflix, ‘Stranger Things’. “Semuanya adalah horror yang bukan hanya tentang gore seperti film ‘Saw’, tapi tentang menstimulasi titik lemah psikologi yang tersembunyi di pikiran, untuk menambah perasaan takut dan tertarik.

Ide cerita ini berdasarkan dari pengalaman sutradaranya sendiri. Tinggal di Bali selama 3 tahun terakhir, dia berkali-kali ditawarkan oleh penjaja pijat ke mana pun dia berjalan di Kuta atau Seminyak, “Sebagai sutradara, imajinasi saya pun jadi tak terkendali dan saya memutuskan untuk membayangkan apa yang terjadi jika saya menerima tawaran perempuan penjaja pijat. Dan kemudian ide horor tentang di balik Deep Tissue lahir,” ceritanya.

Bintang dari film ini, Mike Lewis, awalnya memiliki keraguan tentang cerita, mengingat materinya yang berani dan sensual, “Tapi saya pikir ketika saya mulai menghubungkan lebih banyak dengan karakter dan melihat lebih dalam daripada permukaan, ini adalah kisah peringatan yang sangat bagus tentang bagaimana hal-hal tidak selalu seperti apa yang kelihatannya. Ini adalah sebuah kisah klasik di mana keingintahuan membunuh kucing yang tidak bijaksana tetapi dalam latar yang bisa diterima,” tambahnya.

Mike Lewis

Serupa dengan Lewis, BLT juga menjelaskan bahwa ‘Deep Tissue’ adalah bagian dari kisah peringatan tentang bahaya godaan dan keingintahuan, dan membalikkan asumsi tradisional peran masculine-feminine.. “Protagonis pria kami yang emosional pasca putus cinta direndahkan dan diobjektifkan, sementara wanita yang ditulis di cerita berkemauan keras, memerintah, dan mendapatkan apa yang mereka inginkan dengan cara mereka sendiri. Tujuan kami adalah untuk menantang stereotip panti pijat Asia Tenggara yang ‘tunduk’ dan memberikan sentuhan baru.”

Warna retro yang berani dan cerah dalam film ini, menurut sinematografer Austin Ahlborg, terinspirasi oleh sifat seksual film itu sendiri, “Kami menggunakan gaya pencahayaan yang disebut pencahayaan “biseksual” yang kontras biru dan merah muda untuk dinamika maskulin/feminin yang terjadi.” Dia berkata.

BLT mengungkapkan bahwa proses pengambilan gambarnya cukup menantang. Karena ini adalah syuting produksi independen selama COVID, para kru hanya memiliki sedikit waktu untuk membuat film menjadi kenyataan, “Jadi kami bergegas ke produksi dan merekam ini selama satu malam yang sangat panjang, bahkan syuting hampir 20 jam berturut-turut., dengan pengambilan gambar selama beberapa jam pada hari berikutnya. Secara efektif ini diambil dalam 1,5 hari tanpa tidur di antaranya.”

Setuju dengan BLT, Lewis juga mengatakan “Itu adalah pengalaman yang sulit tetapi luar biasa, BLT membawa banyak profesionalisme dan semangat ke lokasi syuting. Saya merasa beruntung telah diberi kesempatan.” Lewis merasa bahwa film ini sangat berbeda dari proyek-proyek sebelumnya, “Ketika Anda memiliki set kecil, pada dasarnya satu ruangan, tidak ada tempat untuk bersembunyi, Anda benar-benar menampilkan semua keterampilan akting Anda. Saya harap itu muncul di layar. ”

Kisah menarik lainnya tentang produksi adalah bahwa selain bintang Mike Lewis dan cameo oleh aktor layar legendaris Indonesia/Australia Joseph Taylor, semua orang dalam film dari terapis pijat (diperankan oleh Cynthia Regina) hingga pawangnya (diperankan oleh Ayu Norma). ) semuanya adalah aktor pertama yang pernah tampil di depan kamera sebelumnya, “karena perbatasan ditutup selama COVID, kami harus memanfaatkan kumpulan bakat kami yang terbaik dan menampilkan banyak pemain pemula. Menurut saya, mereka sangat fenomenal!” BLT menjabarkan. (SPR)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1