Scroll to Top

“Paseser “ Album perdana bunyi kontemporer pesisir Madura dari “Lorjhu’”.

By admin / Published on Thursday, 28 Apr 2022 18:23 PM / No Comments / 114 views

Pulau MaduraCadaazz.com – Perusahaan rekaman demajors dengan suka cita menghadirkan album perdana dari aksi musik teranyar asal Pulau Madura, Lorjhu’ (baca: lorcuk, artinya kerang bambu). Album yang bertitelkan Paseser ini dirilis serentak dalam format digital dan compact disc pada 18 Maret 2022.

Paseser (pesisir) berisikan sembilan trek yang berporos pada dinamika penyelaman identitas seorang Badrus Zeman, sosok utama di balik entitas musik Lorjhu’.

Badrus lahir dan besar di Sumenep, daerah pesisir Pulau Madura, lalu kemudian berkiprah sebagai seorang animator yang juga pengajar di ibu kota. Kehidupan di Madura, utamanya daerah pesisir, pun hadir sebagai tema utama lagu-lagu Lorjhu’.

Musik yang dihasilkan mengekspresikan rasa pesisir Madura dengan sensibilitas kontemporer, menyelaraskan bunyi tradisi dengan indie-rock anak muda Jakarta.

Delapan dari sembilan trek yang mengisi album sempat hadir di pasaran sebagai rilisan-rilisan lepas dalam format digital. Dari mulai singel pertama yang dirilis tepat sebelum pandemi, “Nemor”, hingga yang paling banyak diputar di platform seperti “Kembang Koning”. Menariknya semua lirik ditulis dalam bahasa Madura.

“Setiap lagu menggambarkan hal-hal yang pernah saya alami saat kecil. Ada juga rasa rindu dan panggilan untuk pulang. Untuk mengungkapkan itu semua saya lebih nyaman dengan bahasa Madura,” ujar Badrus menjelaskan.

Pulau Madura

Kiprah Lorjhu’ berbarengan dengan datangnya pandemi, membuat hampir semua proses produksi dilakukan sendiri oleh Badrus di rumahnya hanya dengan menggunakan perangkat smart phone serta sedikit bantuan laptop.

Semua instrumen pun dimainkan oleh dirinya sendiri, kecuali di beberapa trek yang menampilkan permainan perkusi seorang musisi asal Sumenep, Rifan Khoridi.

“Rifan merekam perkusinya di Sumenep, kami saling kirim data rekaman. Ia mengisi di lagu ‘Nemor’ dan juga yang terbaru, ‘Can Macanan’,” jelas Badrus.

“Can Macanan” sebagai lagu teranyar menjadi singel utama yang akan menghantar perilisan album Paseser ke pasaran. Lagu yang memiliki kualitas anthemic ini berkisah tentang sebuah kesenian barongan khas Madura yang berwujud binatang macan, yang juga menjadi bagian pengalaman masa kecil Badrus.

Video musik “Can Macanan” pun digarap langsung di Sumenep oleh Badrus sendiri dengan hanya menggunakan kamera smart phone.

Album Paseser, dengan semangat kemandirian serta potensi mentahnya, diharapkan menjadi pondasi dari kiprah seru Lorjhu’ di dunia musik. Paket unik yang ditawarkannya, yang mengedepankan gagasan kelokalan Nusantara, pun tampak mulai menarik perhatian tidak hanya penggemar musik dalam negeri.

“Selama pandemi semua serba online dan mandiri, apresiasi pun jadinya terlihat lebih global, seperti ada radio online di Polandia yang memainkan lagu-lagu Lorjhu’,” jelas Badrus.

Seiring dengan masa pandemi yang semakin terasa akan usai, ke depannya Badrus ingin memperbesar kemungkinan lingkup ekspresi Lorjhu’.

“Lorjhu’ belum sempat manggung dengan proper, ingin sekali segera bisa tampil bawain lagu-lagunya dengan full band. Lorjhu’ bisa saja nantinya menjadi sebuah grup band utuh, bisa juga tetap solo dengan iringan band. Yang pasti saya akan berusaha membawa pengalaman saat di kampung dulu ke dalam paket pertunjukan Lorjhu’,” ujar Badrus dengan penuh semangat.

Rilisan album Paseser dalam bentuk compact disc dan data digital tersedia di berbagai toko rekaman serta platform streaming musik. Untuk menebalkan ekspansi lagu “Can Macanan”, demajors bekerja sama dengan Radio Republik Indonesia (RRI) yang berkomitmen memajukan musik dari jalur budaya dan hiburan dengan memutar lagunya di seluruh stasiun RRI di seluruh Indonesia.

Profil Singkat Lorjhu’

Pulau Madura

Badrus Zeman lahir dan besar di Sumenep, Madura tepatnya pada 26 November 1990 di Desa Prenduan. Ia dapat dikatakan aktif berkesenian sejak usia sekitar 3 tahun. Dari mulai gambar dan seni lukis saat sekolah tingkat dasar, serta sangat menyukai film, hingga menyukai seni musik saat kelas 5 SD dan kemudian lebih serius mempelajarinya saat Tsanawiyah di Pesantren.

Badrus pernah membuat sebuah duo musik instrumental bernama Duo Gentong bersama seorang kawannya di pesantren. Mereka melakukan eksplorasi alat gentong sebagai instrumen musik. Kemudian Badrus membentuk sebuah band yang beranggotakan empat orang bernama Sponge Rock pada saat Madrasah Aliyah/SMA. Ia menjadi vokalis dan juga bermain gitar di sana. Seiring waktu formasi pun berubah hingga menjadi duo dengan Badrus pada vokal dan drums serta Ervan pada gitar, nama grup diganti menjadi Red Lizard.

Setelah lulus SMA, Red Lizard bubar karena Badrus harus merantau ke Jakarta untuk kuliah film di sebuah institusi seni. Kemudian Badrus membuat proyek musik solo dengan genre thrash black ethnic metal bernama BADZEM yang merupakan akronim dari nama panjangnya. BADZEM sempat merilis sebuah mini album yang sebagian lagunya berlirik Madura, sayangnya kurang banyak mendapat pendengar.

Setelah kembali kurang direspon ketika merilis sebuah album solo dengan gaya musik glam rock, pada tahun 2016 Badrus hadir lewat sebuah proyek musik pop folk. Ia merilis sebuah EP bertajuk Majang, dengan singelnya yang berjudul “Saling Merindu”, secara digital maupun compact disc dalam jumlah amat terbatas. Rilisan fisiknya dijual di kalangan kampus dan cukup mendapat sambutan meriah dari kawan-kawannya.

Respon positif dirasa bagai angin segar, Badrus mencoba kembali dengan karya yang berbeda, sebuah karya lagu religi yang dibuat dengan nuansa viking, dibantu oleh kawannya, Gaharaiden Soetansyah, sebagai pemain perkusi.

Pada 2019 akhir, Badrus mencoba kembali format musik yang diinginkannya sejak lama, perpaduan antara unsur musik tradisi dan modern. Terbentuklah Lorjhu’ yang rilisan perdananya, singel “Nemor”, hadir pada Februari 2020.

Selain sebagai musisi, sejak 2012 Badrus juga aktif sebagai akademisi perfilman. Kemudian sejak 2015 sebagai pengajar film animasi dan juga tenaga kerja lepas bidang film, music directing serta animasi. (SPR)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1