Scroll to Top

“Unreleased Tracks From 1985”, Lagu-lagu “January Christy” yang Belum Sempat Dirilis.

By admin / Published on Thursday, 20 Jan 2022 13:38 PM / No Comments / 98 views

January ChristyCadaazz.com – Di era ‘80-an, tak sedikit orang yang mengidolakan January Christy. January Christy merupakan penyanyi pop jazz Indonesia yang unik. Range vokalnya tidak lebar, namun suaranya yang berat memberikan kenyamanan dan nuansa tersendiri di telinga para penikmat musik.

January Christy terkenal lewat lagunya yang berjudul “Melayang”. Lagu ciptaan grup musik 2D yang terdiri dari Dian Pramana Poetra dan Deddy Dhukun tersebut adalah bagian dari album berjudul sama yang rilis tahun 1986.

Sepanjang kariernya, January Christy telah meluncurkan empat album, yakni “Melayang” (1986), “Aku Ini Punya Siapa” (1987), “Mana” (1989), dan “Tutup Mata” (1991). Meski demikian, masih banyak karya January Christy yang belum dirilis hingga ia tutup usia pada 16 September 2016 di Bandung, Jawa Barat, karena sakit.

Hal inilah yang membuat Adi Nugroho, Direktur Utama Prosound Records, memutuskan untuk mempersembahkan lagu-lagu yang belum pernah sang penyanyi rilis sebelumnya. Ada 10 lagu yang dirilis di layanan streaming dan dalam bentuk vinyl, termasuk 1 bonus track yang ditulis dan diproduksi oleh mendiang Harry Roesli. Perilisan ini sekaligus merayakan hari lahir January Christy yang jatuh pada 17 Januari.

Adi Nugroho mengatakan, hubungan January Christy dan Harry Roesli selama keduanya masih hidup sangatlah dekat. Harry Roesli menciptakan lagu-lagu ini spesial untuk January Christy karena dibuat sesuai dengan suasana hati sang penyanyi.

“Saya merasa berdosa karena lagu-lagu ini tidak sempat beredar sampai January Christy meninggal dunia. Harry Roesli yang memperkenalkannya pada saya juga sudah berpulang. Meski sedih kalau memikirkan ini, saya bersyukur masih diberikan kesempatan untuk merilis dan mengabadikan karya ini, serta mendapatkan persetujuan dari keluarga kedua belah pihak. Saya dan January Christy sangat dekat, dan di mata saya, ia adalah sosok yang sangat unik. Dia tertutup, pemalu, penuh welas asih, complicated, namun baik hati, intelek, dan talented sekali. Jadi, album Unreleased Tracks from 1985 ini adalah bentuk bayar utang saya pada January Christy dan Harry Roesli,” jelas Adi Nugroho.

January Christy

“Christy” adalah lagu andalan dari album Unreleased Tracks from 1985. Lagu ini dibuat oleh January Christy dan Harry Roesli untuk menggali image awal sang penyanyi. Didominasi permainan piano, suara khas January Christy  yang melantunkan nyanyian tentang dirinya sendiri membuat lagu “Christy” membawa pendengarnya ke masa kejayaannya dulu, di era ‘80-an. Video lirik “Christy” dibuat oleh Agra Satria, yang turut membuat cover album dan desain vinyl Unreleased Tracks from 1985 secara keseluruhan yang digabungkan dengan lukisan January Christy karya Davy Linggar. Lukisan tersebut juga sempat dipamerkan di pameran seni Art Basel 2021 di Hong Kong.

January Christy Unreleased Tracks from 1985 sudah bisa dinikmati di layanan digital streaming per 17 Januari 2022. Di hari yang sama, vinyl January Christy Unreleased Tracks from 1985 juga terbuka untuk pre-order hingga 20 Februari 2022 dengan harga Rp649.000,- (PO) dan Rp699.000,- (normal).  Eksklusif bekerja bekerja sama dengan PHR (Piringan Hitam Recordstore), pengiriman dilakukan pada 2-5 Maret 2022 dan bisa didapatkan order via 081717121285.

ADI NUGROHO: “January Christy datang dengan kesederhanaan, dan dengan keunikannya sendiri. Warna suara alto yang sangat distinctive, pribadinya yang intelek, artistik, dan sangat seniman.

Sayang sekali kalau lagu-lagu ini hanya saya biarkan tanpa bisa didengar luas. Unreleased Tracks 1985 ini adalah sebuah harta karun musik Indonesia.”

ERWIN GUTAWA: “Seorang penyanyi dengan karakter suara yang spesifik. Range suaranya yang rendah seperti suara pria, tidak lazim terdapat pada kebanyakan penyanyi wanita Indonesia ketika itu. Dia bernyanyi dengan cara yang santai, tidak ngotot, tidak merasa perlu menunjukkan kemampuan teknis, tapi dari bibirnya terlantun notasi jazzy yang bersumber dari hatinya untuk sampai pada hati pendengarnya.”

TANTOWI YAHYA: “January Christy pergi terlalu cepat. Masih banyak yang kita tunggu darinya. Pertama kali muncul, dia langsung menarik perhatian karena berbeda. Untuk dikenal dan bertahan, seorang penyanyi harus berkarakter dan jujur. January punya itu.”

DANILLA: “Cuek, merdeka, dan fragile seperti berkumpul menjadi satu dalam setiap hembusan nada yang dinyanyikan oleh January Christy, and I kinda love it  so much.”

AFGAN: “January Christy adalah salah satu penyanyi wanita di Indonesia yang memiliki karakter yang sangat kuat. Sampai sekarang mungkin kita belum bisa menemukan penggantinya, especially di genre jazz. Walaupun Beliau di sepanjang kariernya hanya mengeluarkan beberapa album, namun karya-karyanya mampu melintasi generasi, dan masih terasa relevan hingga kini.” (SPR)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1