Scroll to Top

Lahir dari komunitas Jazz, band asal Yogyakarta “Tricotado” Merilis ‘’Tembang Hujan’’.

By admin / Published on Tuesday, 15 Jun 2021 22:39 PM / No Comments / 89 views

TricotadoCadaazz.com – Tricotado merilis Tembang Hujan di semua platform digital. Setelah melalui proses panjang, akhirnya Tembang Hujan menemukan jalan untuk menyapa lebih banyak pendengar. Karena itu, Tricotado ingin mengabarkan berita bahagia ini pada kalian semua.

Tembang Hujan adalah single yang masuk dalam album perdana Tricotado, Cakrawala (2019). Namun proses penciptaan lagu ini sudah dimulai sejak 2015. Ketika itu band asal Yogyakarta ini sedang mempersiapkan penampilan debut mereka di Festival Ngayogjazz 2015. Memutuskan untuk tampil dengan lagu sendiri, enam personel pun memulai proses kreatifnya. Mencari inspirasi, mengulik nada, menulis lirik, menyamakan visi, memulai workshop, hingga kemudian Tembang Hujan lahir.

Single ini diciptakan oleh Yabes Yuniawan (bass). Dia menuangkan pengalaman spiritualnya ketika menikmati hujan turun. ’’Sesederhana itu, sih. Apa yang dirasakan ketika air hujan turun rintik-rintik. Lagu ini dibuat dengan maksud agar pendengar merasakan kehangatan ketika hujan,’’ jelas Yabes. Setelah kali pertama ditampilkan di panggung Ngayogjazz 2015, Tembang Hujan lalu memulai perjalanannya menemui pendengarnya. Dari panggung ke panggung. Sampai akhirnya direkam pada periode 2017-2018 dan menjadi bagian dari album Cakrawala.

Single tersebut dipilih untuk dirilis dalam platform digital agar semakin banyak penikmat musik yang mendengarnya. Selama ini, Tembang Hujan lebih sering dibawakan versi panggungnya di festival-festival musik jazz Yogyakarta dan sekitarnya. ‘’Sudah saatnya lagu ini untuk menjangkau pendengar yang lebih luas,’’ ucap Yabes.

Tricotado

Tricotado adalah band dengan personel Cresensia Naibaho (vokal), Paulus Neo (piano/keyboard), Yohanes Sapta Nugraha (gitar), Yabes Yuniawan (bass), Yosafat Windrawanto (drum), dan Diandra Megi Hikmawan (kendang Sunda). Terbentuk pada 2015 lalu di Yogyakarta. Tricotado lahir dari komunitas Jazz Mben Senen. Komunitas tersebut yang mempertemukan para personelnya. Di komunitas itulah mereka mematangkan kemampuan bermusik, khsususnya di genre jazz.

Tricotado berasal dari bahasa Portugis dan Spanyol yang artinya ‘‘rajutan’’. Para personel memaknai nama tersebut sebagai proses jalinan untuk menciptakan karya musik yang menarik, ramah didengarkan, mudah dipahami, dan enerjik. Musik Tricotado merupakan kolaborasi jazz, pop, blues, dan irama ketukan ritmis tradisional Indonesia.

Rajutan dalam arti kata tricotado juga menggambarkan masing-masing personel yang berangkat dari latar belakang genre musik berbeda. Ada pop, rock, klasik, gospel, RnB, blues, dan karawitan Sunda. Semua genre tersebut dipadukan dengan aliran musik jazz yang didalami para personel sebagai benang merah.

Semangat atau spirit jazz yang diusung menciptakan komunikasi dalam menghasilkan komposisi nada tradisional, modern, konservatif, dan progresif. Lebih dari itu karya musik Tricotado merupakan proses berbagi rasa para personelnya. Mereka menghasilkan chord-chord yang tidak terduga melalui improvisasi dan inovasi.

Memasukkan irama kendang Sunda adalah salah satu inovasi yang mereka ciptakan. Menggambarkan bahwa kreativitas mereka sangat luas dan tak berbatas. Memang tak mudah menyatukan musik modern dan tradisonal. Namun enam musisi muda ini berhasil melakukannya. Bahkan, membuatnya menjadi identitas musik Tricotado.(SPR)  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1