Scroll to Top

Dengan Situasi Berat Yang Sedang Melanda Saat Ini, “INLANDER” Memutuskan Untuk Merilis Single Yang Berjudul “The Real Weapon”.

By admin / Published on Friday, 22 May 2020 15:09 PM / No Comments / 71 views

Cadaazz.com – Dalam relevansinya dengan situasi berat yang sedang melanda saat ini, INLANDER memutuskan untuk merilis single yang berjudul ‘The Real Weapon‘.

Single yang berlirik dalam bahasa Inggris ini mempunyai tema mengenai ilmu pengetahuan yang menjadi senjata sebenarnya dalam menghadapi pergolakan yang terjadi di dunia. Pergolakan yang menjadi penjajahan satu pihak terhadap pihak lainnya. Dan hanya ilmu pengetahuan yang bisa melawannya.

Pembuatan single yang keseluruhan take diambil di Darktones studio di Cijantung ini dilakukan sejak sekitar awal tahun ini, di mana recording dilakukan oleh Adria dan final mixing & mastering oleh Radhit, gitaris INLANDER. Setelah melalui proses editing dan mixing yang cukup banyak mendapat hambatan, akhirnya single ‘The Real Weapon’ ini bisa diselesaikan beberapa waktu lalu.

Style bermusik dan sound akhir yang dihasilkan masih belum banyak berubah dari karya sebelumnya, di mana salah satu karakternya berupa ketukan drum yang menjadi ciri khas tetap jelas dimainkan. Begitupun dengan departemen yang berhubungan dengan senar dan efek, masih mencermikan kekhasan karya yang selama ini sudah dihasilkan. Adapun di departemen vokal, gaya bernyanyi semi pidato masih dipertahankan.

INLANDER adalah Bani (vokal & orasi), Firman (drum & vokal latar), Radhit (gitar), Tomio (gitar bas). sekelompok pemuda yang bersepakat merapatkan barisan pada tahun 2001 karena kesamaan pandangan dan kepentingan dalam bermusik, menciptakan karya seni suara dengan latar belakang karakter sound yang beragam dan mengkombinasikannya ke dalam lagu.

Karakter musiknya meliputi teriakan serak pada vokal, sambaran-sambaran cepat senar gitar, solo gitar yang melodius, suara bass yang berat, pukulan ritmis dobel pedal pada dram. Semuanya terangkum dalam suatu harmonisasi suara yang akhirnya menjadi karya dalam bentuk lagu-lagu.

Nama “INLANDER” diambil dari bahasa Belanda sebagai julukan untuk kaum pribumi yang bermukim dan mendiami wilayah jajahan imperialis di Bumi Nusantara, karena semua anggotanya berasal dari rakyat pribumi jelata.

Kata yang berkonotasi negatif dan cenderung diskriminatif ini menjadi motivasi sosial dan politis untuk menyuarakan slogan-slogan kesadaran dari suara-suara kaum yang tertindas oleh warisan sistem kolonial yang nyatanya masih bercokol di wilayah Nusantara hingga saat ini dalam bentuk perbudakan mental yang di belakang layar mengendalikan seluruh aspek kehidupan rakyat jelata di seluruh pelosok wilayah Nusantara dengan sadar atau dibawah alam sadar. Inilah yang menjadikannya  tema pada penulisan lirik yang ditulis dalam Bahasa Indonesia, bahasa Inggris, dan juga bahasa Latin.

Panggung-panggung pertunjukan yang pernah disinggahi tersebar di seantero Indonesia hingga ke negeri jiran Malaysia, dari tahun 2002 sampai sekarang. Selain itu, INLANDER meraih beberapa nominasi dan penghargaan dari insan musik Indonesia. (SPR)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1