Scroll to Top

Tetap Eksis, Al-Jawaher, Grup Nasyid Dari Singapura Gaet Dewi Yull, Rilis 2 Lagu Religi Terbaru.

By admin / Published on Saturday, 23 Nov 2019 03:58 AM / No Comments / 148 views

Cadaazz.com – Awal cerita, di penghujung tahun 1970, ada 9 anak gadis yang belajar mengaji dengan Ustazah Hamidah Hj Shukur. Mereka adalah warga negara dari negri jiran, Singapura, yang kemudian selain mengaji mereka juga belajar bernasyid, hingga pada tahun 1980, Ustaz Hj Abdul Karim, suami Ustazah Hamidah kemudian membentuk sebuah group Nasyid di-Singapura dan diberi nama Al-JAWAHER, yang artinya PERMATA.

Al-Jawaher, kemudian mendapatkan sentuhan tangan dari komposer terkenal M.Nasir, yang lagu-lagu nya pernah merajai blantika musik tanah air di tahun 90an, ISABELA, mereka merekam dan mengeluarkan album perdana mereka PERMATA, yang di-ikuti dengan album2 berikutnya sampai awal 90an. Al-Jawaher bisa di-simak melalui youtube, dan lagu2 nya yang hits antara lain,  “Ku Pohon Restu Ayah dan Bunda”, “Kembara di tanah Gersang”, “Yang merah itu saga”, “Adam dan Hawa”, dan masih banyak lagi.

Dalam perjalanannya Al-Jawaher mengalami pasang surut, tapi kegigihan anggotanya membuat mereka tetap bertahan, meskipun kehilangan 2 anggotanya, sehingga Al-Jawaher kini beranggotakan 7 orang saja, yang terdiri 5 anggota lama dan 2 anggota baru.

2 diantara anggota yang lama adalah adik dari komposer kawakan M.Nazir. Mereka itu adalah Normala Mohd dan Hajar Mohamad, sementara 5 anggota yang lain nya adalah, Norhaiyati Yusop, Latifah Johari, Jumuyah Kasbari, Habibah Othman, Siti Rusminah Jaafar.

Al-Jawaher yang tahun 2019 ( awal Tahun ) membuat single LAMBAIAN RAUDAH, kemudian di-gandeng oleh Jamiyah Singapura.

Jamiyah adalah sebuah yayasan Islam yang terbesar di Singapura. Jamiyah yang ber-orientasi pada amal, memiliki dan ikut mengurus rumah rumah yatim, rumah jompo, pusat rehabilitasi narkoba, membentuk Bank makanan bagi yang kurang mampu dan untuk proyek-proyek dakwah, selain itu Jamiyah juga memiliki sekolah dari taman kanak2 sampai SMA, dan juga berkarya untuk berbagai kegiatan2 Islami yang sangat positif.

Jamiyah dengan visi syiar dan amal nya, kemudian ingin memberikan TRIBUTE pada Al-Jawaher, dengan menggandeng mereka untuk pembuatan 2 buah lagu yang berjudul masing-masing HANYA TUHAN dan YA TUHAN.

Jamiyah kemudian menghubungi MOLIANO RASMADI  , leader dari sebuah band Singapura, LOVE HUNTER, yang jaya di tahun 90an, dengan lagu KU UKIR NAMA MU / SAMBUTLAH KASIH, untuk membantu pembuatan 2 lagu untuk Al-Jawaher. Moliano sendiri saat ini sedang disibuk kan dengan berbagai kegiatan dari kegiatan sosial nya membantu anak2 dan orang-orang tua, yang tidak bersanak keluarga tapi ingin bermusik, sampai kegiatan show dan shootingnya karena lagu-lagu LOVE HUNTER sedang hits kembali di Malaysia dan Singapura.

Moliano yang kebetulan mempunyai seorang sahabat, komposer Indonesia yang dikenal lewat lagu2 soundtrack nya, dan juga dikenal lewat lagu2 religinya, kemudian menghubungi  Chossy Pratama.

Dua sahabat yang saling mengenal dari akhir tahun 90’an, kemudian berjanji bertemu dengan Jamiyah di singapura, dan terjadilah kerjasama antara Jamiyah – Al Jawaher dan Chossy Pratama Production

Moliano yang mempunyai rumah produksi MOLUV MUSIC, kemudian menyerahkan penulisan lagunya pada chossy, setelah memberikan pengarahan tentang penulisan syair, khusus untuk singapura.

Dalam proses nya, Jamiyah kemudian memberikan usulan, bagaimana bila ada penyanyi Indonesia yang featuring di produk ini, sehingga lagu ini adalah kolaborasi dari dua negara jiran, dan Insya Allah, bila lagu ini diterima masyarakat dua negara, kiranya dapat membuahkan hasil demi mengumpulkan dana bagi Jamiyah Singapura

Maka terjadilah beberapa kali meeting di kantor Jamiyah, yang akhirnya menentukan pilihan nya pada DEWI YULL   pelantun yang sudah tak asing bagi penggemar musik tanah air maupun singapura. Dewi Yull dipercaya dapat memberikan warna tersendiri tanpa menghilangkan warna dan identitas Al-Jawaher.

Dewi Yull yang saat ini tengah menyiapkan album religi nya sendiri kemudian menerima tawaran kerja sama ini, dimana kita dapat menikmati suara Dewi yull melalui CANON dan IMPROVISASI manisnya dalam lagu lagu ini

Proses pembuatan nya sendiri memakan waktu kurang lebih 6 minggu dan dibuat di 3 studio. Awalnya proses pembuatan trak dasar dikerjakan di studio ProMidi jakarta, kemudian diikuti proses perekaman vocal di studio MOLUV MUSIC di bandung.

Pengisian instrument lain nya dilakukan di ProMidi Jakarta dan MixPro Yogyakarta, Dewi Yull sendiri mengisi vocalnya di ProMidi jakarta. Seluruh proses editing, mixing dan mastering di kerjakan di studio ProMidi jakarta

Kiranya HANYA TUHAN dan YA TUHAN, dapat mengisi khazanah musik religi Indonesia dan Singapura, dan juga dapat merebak ke Malaysia dan Brunei.

Kami dari Al-Jawaher feat Dewi Yull mohon doa restu nya dan bantuan nya, kira nya dapat membantu kami menyebar luaskan dan memutar lagu lagu kami di media media teman teman sekalian. (@fransiscuseko)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

UA-131866695-1